Tips dan Cara Membuat Gula Stevia Sendiri | Info Diabetes Mellitus

Tips dan Cara Membuat Gula Stevia Sendiri

September 25th, 2011 | Visited 150454 times, 7 so far today 3 Comments

Tahun lalu (5/Mei/2010) lalu saya pernah menulis sebuah artikel tentang Stevia dengan judul “Stevia, Pemanis Alami yang Penuh Kontroversi“. Sebenarnya saya ingin melanjutkan menulis beberapa artikel tentang Stevia di blog ini untuk dibagikan kepada rekan penderita diabetes. Akan tetapi karena alasan keterbatasan waktu dan saya harus memilih-milih proritas artikel apa yang akan saya sajikan disini membuat lanjutan cerita Stevia tersebut terhenti sampai disitu.

Kali ini saya kembali akan sajikan artikel tentang Stevia. Artikel ini dikirimkan oleh seorang pengunjung setia blog ini yang menurutnya artikel ini dia temukan di kaskus.com dan minta saya re-post disini dan untuk dibagikan kepada Anda penderita diabetes. Baiklah kita mulai saja!

Tips dan Cara Membuat Gula Stevia:

Pembuatan Bubuk Stevia
1. Keringkan daun stevia dengan cara menjemurnya atau dengan menggunakan oven.
2. Kemudian daun stevia kering tersebut dihaluskan dengan blender atau coffee grinder.

Kemudian stevia bubuk yang sudah dihasilkan tersebut bisa disimpan ditempat yang kering atau bisa langsung digunakan pengganti gula sesuai dengan keinginan.

Cara Pembuatan Stevia Cair:

  1. Masukkan 1 sendok teh stevia bubuk kedalam filter/saringan teh atau kopi.
  2. Letakkan saringan tersebut ke dalam mug/gelas tahan panas.
  3. Tuangkan air mendidih kedalam saringan yang sudah berisi bubuk stevia tersebut.
  4. Biarkan mengendap selama 5 menit.
  5. Angkat saringan dan ampas stevia dari dalam mug/gelas.
  6. Diamkan stevia cair sampai dingin.
  7. Masukkan stevia cair yang sudah dingin ke dalam botol saus/kecap plastik yang mempunyai lubang kecil. Gunanya agar mudah diatur pengeluarannya.

Cara Penyimpanan dan Pemakaian Cairan Stevia:

  1. Simpan di tempat yang dingin.
  2. Gunakan dengan cara diteteskan, sebab stevia sangatlah manis.
  3. Jangan memeras ampas stevia disaringan untuk mengeluarkan airnya. Ini akan menyebabkan rasa getir / pahit.
  4. Pengendapan yang lebih lama dapat menyebabkan rasa getir / pahit.
  5. Gunakan stevia cair per-tetes, rasakan dan cicipi dulu baru menambahkan tetes berikutnya. Jangan berlebihan dalam penggunaannya.

Kandungan dan Khasiat Stevia:

Daun stevia berisi glikosida yang mempunyai rasa manis tapi tidak menghasilkan kalori karena tubuh manusia tidak memproses glikosida dari daun stevia. Stevioside dan rebaudioside merupakan konstituen utama dari glikosida dengan gabungan dari molekul gula yang berbeda seperti yang terdapat pada tanaman stevia. Glikosida yang digunakan secara komersial dinamakan stevioside yang memberikan rasa manis 250-300 kali dari gula.

Daun stevia juga mengandung protein, fiber, karbohidrat, fosfor, kalium, kalsium, magnesium, natrium, besi, vitamin A, vitamin C, dan juga minyak. Rasa manis pada stevia disebabkan karena dua komponen yaitu stevioside (3-10% berat kering daun) dan rebaudioside (1-3%) yang dapat dinaikkan 250 kali manisnya dari sukrosa.

Stevioside mempunyai keunggulan dibandingkan pemanis buatan lainnya, yaitu stabil pada suhu tinggi (100°C), range pH 3-9, dan tidak menimbulkan warna gelap pada waktu pemasakan.

Rebaudioside merupakan pemanis terbaik yang ada pada tanaman stevia yang memberikan rasa manis 300 kali dibanding gula. Rebaudioside dengan kemurnian tinggi diperoleh dengan kristalisasi dari ekstrak stevia dengan menggunakan teknologi pemurnian tingkat tinggi. Rebaudioside mempunyai rasa yang lebih baik dari stevioside. Kekuatan kemanisannya sekitar 30% lebih tinggi daripada stevioside tetapi jumlahnya lebih sedikit.

Selain rendah kalori, mengobati obesitas dan meringankan diabetes, daun Stevia juga

  1. Menghambat pertumbuhan bakteri dan organisme yang menyebabkan infeksi, termasuk bakteri yang menyebabkan gangguan gigi dan penyakit gusi. Gambaran ini diperkuat dengan laporan pengguna Stevia yang lebih tahan terhadap serangan flu.
  2. Air daun Stevia dapat pula digunakan sebagai perawatan kulit. Di Paraguay dan Amerika, cairan daun stevia digunakan untuk membuat sabun herbal, masker wajah, krim rambut dan juga bisa dibuat shampoo.
  3. Stevia juga non karsinogenik (tidak menimbulkan kanker)

Apakah Stevia Aman?
Sejauh ini Stevia dikatakan AMAN! Hal ini terbukti FDA memberikan status GRAS (Generally Recognized as Safe) kepada Stevia.

Dalam beberapa penelitian Stevia dikatakan baik bagi penderita diabetes, tekanan darah tinggi dan kelebihan berat badan. Stevia merupakan pemanis pilihan untuk generasi masa depan. Stevia merupakan salah satu tanaman kesehatan yang paling diminati di dunia sekarang ini.

Dibawah ini saya sertakan video youtube tentang budidaya Stevia.

Indahnya berbagi dengan sesama penderita diabetes! Semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda.


Pesan artikel via email

Dapatkan pemberitahuan update terbaru dari kami via email, Enter your Email here:

Jangan lupa lakukan konfirmasi di email Anda

3 Responses to “Tips dan Cara Membuat Gula Stevia Sendiri”

  1. Jalu says:

    Mau, tanya donk,
    kalo daun stevia, agak bau kambing ya?
    Ibu ku beli, agak bau kambing,
    thanx a lot b4..

  2. Eno says:

    Betul saya jg beli daunnya berbau prengus. Wkt setengah keringnya mirip edelweis bau2nya

  3. lisa says:

    Hai admin,
    Kl sya mau beli dmn ya dipalembang, trims

 

Leave a Reply to this Post

*


    Statistik Blog